Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘twist’

Abis nonton apa lu?
Red Sparrow.
Oh, itu apanya Jack Sparrow?
Bukan siapa siapanya.
Oh, kaya lu sama dia dong?
Naniiii *autoteriak*

Percakapan di atas memang hanya ada di kepala saya saja. Sama seperti bayangan akan sebuah adegan berantem seru  Jennifer Lawrence mengalahkan lawannya. Saya tahu, Red Sparrow memang tidak akan sama dengan film mata mata perempuan macam Salt, Atomic Blonde. Red Sparrow lebih drama. Tapi saya kira bakal dikasih aksi walau pun secuil. Nyatanya tidak. Nyaris tanpa aksi. My bad. Memang jadi kebiasaan, kalau ada film yang ingin ditonton, saya menghindari berbagai hal yang berhubungan dengan filmnya. Seperti trailer, review review bahkan sinopsisnya secara detail. Jennifer Lawrence jadi mata mata Rusia sudah cukup membuat bungah untuk melangkahkan kaki menuju bioskop.

Minusnya aksi di film ini terbayar dengan jalinan cerita yang seru, meski dua jam lebih durasinya masih terasa agak kepanjangan. Ceritanya tidak terlalu berat. Endingnya cukup punya kejutan. Saya gagal menebak siapa sebenarnya tokoh ‘Marble’ yang dicari itu. Marble itu sebutan untuk orang Rusia yang membantu agen Amerika. Siapa sebenarnya Marble jadi teka teki yang harus dipecahkan. Jati diri Marble sangat diinginkan oleh Rusia. Oleh karena itu mereka mengirim Sparrow, agen rahasia khusus dengan keahlian merayu untuk mendapatkan rahasia. Merayu mungkin bukan kata yang tepat. Intinya , Sparrow ini ialah orang yang akan bisa memberikan apa yang kamu mau, dan menerka apa yang kamu inginkan meski kamu diam saja. Plus didukung paras yang jelita. Paket komplit. 

Jennifer Lawrence kembali menunjukkan akting yang yahud. Cocok sekali menjadi seorang Sparrow. Di film ini tampil lebih berani. LSF pun memberi rating 21 ke atas. Dan ya, ada lumayan banyak yang disensor. Tapi enggak sampai merusak cerita. Yang disensor seperti biasa yang berhubungan dengan adegan ena ena, dan pose pose yang mengangkang, eh menantang. Saya suka sekali dengan aksen Rusia yang diucapkan Jenifer Lawrence. 

Selain sensualitas, Red Sparrow juga ngasih sajian brutal berdarah darah. Yang untungnya enggak sampai disensor. Tapi kalau memang disensor, motongnya rapiiih banget. Ada dua adegan yang cukup shocking dan enggak nyaman sama sekali buat dilihat tapi udah terlanjur dilihat. Yang pertama ialah penutupan dari opening film. Dari awal, saya sudah suka sekali dengan openingnya. Dua kejadian yang tidak berhubungan disajikan bergantian dengan iringan orkestra megah pertunjukan balet. Seorang balerina menari ditonton banyak orang. Seorang laki laki berlari dari kejaran polisi. Semakin lama semakin menegangkan. Apa yang bakal terjadi dengan mereka? Sementara saya terpukau dengan Jenifer Lawrence menari balet, gelisah pula hati saya melihat laki laki itu dikejar kejar. Hingga akhirnya… Kampretos!!! Itu adalah momen dimana saya berkata kasar di dalam hati. Ngilu.

Yang kedua mengingatkan saya dengan buku Haruki Murakami, The Wind Up Bird Chronicle. Dalam buku itu ada bagian yang waktu itu saya baca sambil meringis karena ngeri. Dan bagian itu saya saksikan di film ini. Memang tidak sampai sebrutal di buku, tapi tetap saja. Intinya sama, yaitu skinning. Sebuah penyiksaan sadis dengan cara menguliti manusia tipis tipis. Di film ini menggunakan alat seperti alat untuk mengupas kulit buah. Tahu kan ya alatnya seperti apa. Ngeri lah pokoknya.

Red Sparrow enggak bakal memuaskan kamu yang ingin melihat banyak aksi. Tapi kisahnya jelas bakal membikin betah ditonton, apalagi jika kamu fansnya Jennifer Lawrence. Selain dia, film ini juga didukung oleh aktor aktor seperti Jeremy Irons yang pindah dari Gotham ke Rusia. Joel Edgerton yang kemarin jadi polisi orc di film Netflix. Di sutradarai oleh orang yang berada dibalik trilogy Hunger Games, I am Legend, Constantine hingga adaptasi buku Sara Guerin, Water for Elephants, yaitu  Francis Lawrence. Rate: 3,5

Advertisements

Read Full Post »

Hal paling mengerikan bagi seorang ibu bukanlah kehilangan tupperware, melainkan hilangnya anak yang dikasihinya sepanjang masa. Seorang ibu akan berusaha dengan segala cara untuk melindungi buah hatinya. Apalagi jika anak itu sudah lama dinantikan kehadirannya. Seperti yang terjadi pada Honami. Ia baru dikaruniai anak pada usia empat puluhan setelah menunggu bertahun tahun. Berbagai cara telah ia coba. Menyakitkan dan melelahkan. Maka dari itu, ia jadi posesif kepada putrinya yang masih kecil itu. Terjadinya pembunuhan terhadap anak kecil di lingkungan tempat tinggalnya semakin membuatnya khawatir akan keselamatan putrinya. Apalagi polisi pun masih belum menemukan si pelaku. Di tengah kekhawatirannya, ia tak sengaja melihat orang yang mencurigakan. Dan ia yakin bahwa orang itu adalah pembunuhnya.

Kesan pertama ketika selesai membaca ialah;yak, kalian memang benarrr!!! Ini saya tujukan kepada kalian yang sudah membaca buku ini lebih dulu, dan mengatakan bahwa endingnya tidak bisa ditebak. Dan memang benar, twistnya edan pisan. Bisa jadi akan saya masukan ke dalam daftar buku dengan twist mengguncang. Beneran menipu. Saking menipunya malah bisa bikin orang mencak mencak. Lho, kok bisa ya? Kejutan yang luar biasa itu memang jadi nilai plus buat buku ini, akan tetapi, twistnya itu sendiri menimbulkan pertanyaan lain yang sedikit mengurangi kejeniusan twistnya itu. Semacam love hate twist kayaknya. 

Holy Mother menuturkan kisah Honami dan putrinya, dua orang polisi yang menyelidiki kasus pembunuhan dan Makoto, seorang siswi SMU sekaligus pelatih kendo anak anak. Kisah mereka dituturkan secara bergantian diselingi flashback ketika Honami dalam masa pengobatan untuk mendapatkan keturunan. Berbagai cara yang dilakukan Honami dijelaskan secara gamblang dan detil. Bisa nambah ilmu. Tapi, karena bagian konsultasi dan pengobatannya keseringan, jadi agak ganggu dikit. Karena lagi penasaran mencari siapa pembunuhnya, tiba tiba beralih ke kisah Honami manakala di rumah sakit. Memang sih, semua itu diceritakan agar kita tahu seberapa desperatenya Honami untuk mendapatkan anak. 

Holy Mother ialah sebuah slow burn thriller yang mengajak saya untuk menebak, menerka siapa pembunuhnya, sekaligus berempati terhadap perjuangan seorang perempuan untuk mendapatkan seorang anak. Karena judulnya Holy Mother, kisah kasih ibu kepada anaknya lebih dominan ketimbang lika liku polisi mencari pembunuhnya. Sebuah kisah yang sayang untuk dilewatkan. Apalagi jika kalian penggemar kisah kisah dengan ending yang tidak mudah ditebak. 

Holy Mother | Akiyoshi Rikako | Penerbit Haru | Halaman: 277 | Rate: 4

Read Full Post »

Her Sunny Side

sunny

Jadi gini, sebelum nulis review, gue mau cerita dulu ya. Kalau gue koprol dulu kan bisa mumet kepala. Apalagi koprolnya sambil ngerjain TTS. TTS pake sandi rumput pula. Rumputnya rumput gajah. Gajahnya gajah bengkak, dst.
Jadi begini ceritanya…
Basman menyelamatkan rusa dari kebakaran dan membawanya ke tempat yang aman. Si rusa mengucapkan terima kasih, dan meminta pertolongan lagi kepada Basman. “Minta tolong apa?” Tanya Basman.
“Begini, sebenarnya aku bukan rusa betulan. Aslinya aku adalah pangeran. Tapi aku akan berubah jadi pangeran lagi kalau ada yang menciumku. Jadi, kamu mau cium aku?”
“Enggak salah?” Tanya Basman, “biasanya gadis yang disuruh cium.”
“Untuk kasusku, tidak masalah laki laki atau gadis yang mencium. Sama khasiatnya.”
Tapi Basman langsung menolak.
“Kenapa, nanti aku kasih hadiah.”
Basman tetap menolak.
Si rusa terus berusaha. “Enggak pakai nafsu juga enggak apa apa kok.”
“Sialan. Yang nafsu sama kamu itu sapa!”
“Heuheuheuheu.”
“Jangan ketawa!!”
“Ah iya aku baru ingat,” kata si rusa tiba tiba, “ciumnya enggak di bibir kok. Di pantat juga boleh”
“Masa? Tapi, enggak di pantat juga kali”
“Iya, boleh dimana saja. Mau ya. nanti tak kasih hadiah banyak.”
Basman pun mencium si rusa, di keningnya. Dan, munculah asap tebal menyelubungi rusa itu. Basman mundur, dan menunggu dengan sabar sampai rusa kembali ke bentuk semula; menjadi pangeran.

Dua jam kemudian.
Asap itu masih belum hilang. Si rusa belum kelihatan. “Woi, rusa! Kapan kamu berubahnya!”
“Nunggu asapnya hilang dulu.” Teriak si Rusa.
“Kapan itu?”
“Yah, kira kira dua harian lah.”
“Eh, buset. Lama beut.” Basman keki, dan keluarlah sifat alaynya. “bisa jamuran nih aku nunggu.”
“Tidak apa apa. Kalau kamu jamuran, nanti aku sembuhkan.”
“Bukan jamuran seperti itu maksudku.” Basman mulai berpikir si rusa agak kurang daya pikirnya.
“Bukan jamur seperti itu?.” tanya si rusa.
“Bukan. Sama sekali bukan.”
Terjadi keheningan sebentar, dan si rusa bicara lagi. “Aku mengerti.”
“Mengerti apa?” Tanya Basman.
“Kamu akan bosan menungguku. Jadi lebih baik kamu pulang dulu ke rumah. Nanti balik lagi ke sini.”
Mendengar hal itu, Basman menarik kembali anggapannya mengenai daya pikir rusa.
Lalu Basman pamit pergi.
“Hati hati,” teriak si rusa, “salam buat istrimu.”
“Aku belum punya istri.”
“Oh, kalau gitu salam buat anakmu.”
Basman terhenti, apakah rusa ini benar benar bodoh? Tanyanya dalam hati.
“Heuheuheu, aku becanda..” Basman ikut tertawa. Tentu saja ia becanda, pikirnya. Kemudian si rusa berkata lagi, “maksudku aku nitip salam buat cucumu.”
Basman tidak menjawabnya. Pun ketika si rusa berteriak “hei, aku serius, salam buat cucumu ya!”

Dua hari kemudian, Basman kembali ke tempat itu. Asap telah hilang. Berarti si rusa telah berubah jadi pangeran. Basman mencari sosok pangeran itu. Basman melihat ada yang datang dari balik pohon, dan berkata kepada Basman. “Halo, kita bertemu lagi.”
Alis Basman tertarik ke atas. “Siapa kamu?”
“Aku si rusa. Sekarang aku sudah berubah.”
“Itu dusta.”
“Tidak. Aku si rusa yang kemarin kamu tolong.”
Basman menolak kenyataan itu. Di depannya berdiri sosok pangeran yang berbeda jauh dari bayangannya. “K-kemarin katanya kamu akan berubah jadi pangeran?”
“Iya, aku pangeran.”
“T-tapi kamu kan babi?”
“Lha iya, aku kan pangeran babi.”
Basman tak bisa berkata apa apa. Shock.

Maaf kalau ceritanya kepanjangan. Nanti ada terusannya kok. Jadi begini, kondisi Basman sama gue setelah membaca buku ini agak agak mirip. Bedanya, gue enggak ketemu rusa yang bisa ngomong. Bedanya gue enggak lagi di hutan. Persamaanya, sama sama ketemu hal yang tidak terduga, tapi kemudian bahagia. Memang cerita di atas, Basman belum terlihat bahagia, tapi nanti. Semua akan indah pada waktunya, begitu kira kira.
Yang gue maksud dengan ketemu hal yang tidak terduga yaitu gue lagi ngomogin cerita di buku Her Sunny Side. Mulanya memang agak datar, tapi menjelang ending, twistnya buat gue keren. Gue sama sekali enggak bisa nebak. Somehow gue jadi inget Haruki Murakami, sama Hayao Miyazaki.
Pokoknya endingnya sukses menjungkir balikan prediksi jalan cerita yang gue pikir bakal berakhir klise.

Kalau sudah jodoh, nanti bakal ketemu di pelaminan. Kalau enggak jadi pengantinnya, ya jadi tamunya  gitu ya. Ungkapan itu (kayaknya) cocok dengan kondisi Okuda Kosuke yang kembali bertemu dengan teman masa kecilnya, Watarai Mao. Pertemuan itu membuat Okuda Kosuke kembali mengenang ke masa dimana ia dan Mao pernah menjadi teman sekolah. Waktu itu, Kosuke sering membantu gadis itu dalam hal pelajaran, karena Mao tidak terlalu pintar. Tapi 10 tahun kemudian, setelah Kosuke bertemu lagi dengan Mao, gadis itu telah berubah. Keduanya lalu menjadi dekat, dan akhirnya memutuskan untuk menikah.

Tapi, ada sesuatu tentang Mao yang Kosuke tidak tahu. Rahasia Mao pun perlahan terungkap. Dan, kesungguhan cinta Kosuke pun diuji.

Buku yang punya judul asli, Hidamari no Kanojo ini tidak terlalu mengumbar konflik, bahkan cenderung biasa saja. Sebagian besar menceritakan keseharian pasangan baru itu. Mungkin bagi yang mengharapkan kisah yang mengharu biru bakal kecewa. Kisah cinta mereka dituturkan secara sederhana, ringan, dan manis. Buku ini juga sudah difilmkan dengan judul The Girl In The Sun, dimana Watarai Mao diperankan oleh Ueno Juri.

Pada akhirnya, hal yang paling menarik dari buku ini adalah endingnya. Koshigaya Osamu berhasil memberikan kisah cinta yang unik, sebuah slice of life dengan ending yang tiada duanya. Magical, menurut gue. Tapi, gue juga punya pemikiran kalau endingnya itu tergolong love and hate ending. Kalau suka ya bakal suka sekali, kalau enggak suka, bakalan protes; apa sih ini!

Dan yang terakhir, gue mau nerusin cerita Basman. Tinggal dikit.
Basman akhirnya menerima kenyataan, dan memilih pulang. Di perjalanan pulang ia bertemu dengan gadis berambut singa; rambutnya awut awutan mirip singa. Gadis itu menghampiri Basman.
“Kamu lihat rusa?”
Basman berhenti. “Rambutmu kenapa?”
“Aku tanya sekali lagi, kamu lihat rusa?”
“Aku juga tanya sekali lagi. Rambutmu kenapa?”
Gadis itu mendengus kesal. “Jawab dulu pertanyaanku!”
Basman enggak mau kalah. “Pertanyaanku dulu lah.”
“Aku dulu!”
“Aku dulu!”
“Aku dulu!”
“Aku dulu!”

Empat jam lima belas menit dua puluh detik kemudian.

“Aku capek,” kata gadis itu, “baiklah aku aku jawab pertanyaan kamu.”
“Iya, aku juga capek. Aku juga akan menjawab pertanyaan kamu.”
“Aku dulu yang jawab ya.”
“Aku dulu aja yang jawab.”
“Aku dulu!”
“Aku dulu!”
“Aku dulu!”
“Aku dulu!”

Tiga jam dua puluh sembilan menit empat puluh detik kemudian, gadis itu yang pertama menjawab setelah keduanya melakukan suit. Dan, satu jam kemudian mereka mulai akrab. Dan bertahun tahun kemudian mereka tetap bersama sama, setelah gadis itu mengajak Basman untuk bergabung menjadi agen rahasia AAB Corp. Nama gadis itu Jingga.

Judul: Her Sunny Side
Penulis: Koshigaya Osamu
Penerbit: Haru
Tebal: 224 hlm
Rate: 3,75

Read Full Post »