Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘Jeremy Reiner’

Hamparan salju dekat pohon di Wind River menjadi saksi bisu kematian seorang perempuan muda. Mayatnya ditemukan Cory Lambert sewaktu ia sedang melacak singa yang menerkam sapi milik mertuanya. Ia adalah seorang pemburu mumpuni yang sanggup membaca jejak jejak apa pun yang sedang diburunya. Hati laki laki itu mencelos waktu mengenali wajah mayat perempuan itu. Namanya Natalie, putri salah satu temannya. Kemudian datanglah agen FBI, Jane Banner yang bermaksud menginvestigasi pembunuhan tersebut dengan dibantu oleh Cory Lambert.

Film ini berisi pencarian penyebab perempuan itu tewas dan siapa yang membunuhnya seperti film film detektiv. Tidak sepenuhnya salah, tapi jika kamu mengharap ada investigasi secara detail, aksi kucing kucingan antara pembunuh dengan polisi maka kamu akan kecewa. Pencarian si pembunuh berlangsung secara sederhana, tidak njlimet dan bikin otak mikir. Karena Wind River lebih menitik beratkan kepada AMDALOYANG, Analisis Mengenai Dampak Kehilangan Orang Tersayang. Kematian Natalie berdampak sangat buruk terhadap kehidupan orang tuanya. Termasuk Cory Lambert. Peristiwa itu memaksanya untuk LLBK, Luka Lama Bersemi Kembali. Luka yang menyebabkan ia bercerai dari istrinya. Tonton saja, nanti kamu juga paham lukanya apa.

Rasa kehilangan itu secara pasti mengubah Wind River menjadi sajian drama yang mengoyak ulu hati, alih alih thriller pembunuhan. Film ini punya apa disebut sebagai freezing moment. Yaitu sebuah keadaan yang membuat saya tak mampu berkata kata, melongo sepersekian detik saking terkejutnya sambil mengumpat dalam hati. Contohnya dalam kehidupan nyata misalnya waktu kamu lagi jalan terus ada kucing lagi duduk sambil jilat jilat perut, lalu kamu menyapanya, ‘Halo?’ dan si kucing membalas ‘Meong’, dan kamu pun kaget seakan tak percaya mendengarnya. Terakhir kali ketemu freezing moment saat nonton Manchester By The Sea. Sewaktu Lee Chandler selesai diinterogasi polisi. Apa yang ia lakukan setelahnya itu benar benar gila dan sakit. Di Wind River freezing moment terjadi sewaktu Cory Lambert pergi ke rumah orang tuanya Natalie. Saya bengong, melihat apa yang dilakukan dengan ibunya. Sama dengan Jane Banner. Dia shock juga. Seandainya Squidward Q Tentacles melihatnya ia niscaya akan melolong sambil memegangi kepalanya yang botak;  Ya ampun. Apa yang kau lakukan. Ini menyakiti hatiku!!

Wind River memang menyakitkan. Apalagi jika melihat bahwa ini didasari oleh kisah nyata. Kondisi Wind River yang selalu tertutup salju dengan badai yang bisa datang sewaktu waktu semakin menambah rasa pilu. Ini diperkuat dengan alunan scoring yang mendukung tiap adegan. Ini seperti kamu sedang diceramahi karena sudah berbuat dosa, tiba tiba mengalun dari speaker gerobak odong odong lagu; insaflah wahai manusiaa…. Klop.

Pujian juga patut diberikan kepada Jeremy Renner sebagai pemburu Cory Lambert yang sukses menanggalkan bayang bayang Hawk Eye. Kalau Elizabeth Olsen sih enggak usah diomong ya. Perannya sebagai agen FBI Jane Banner (sayangnya tidak ada hubungannya dengan Bruce Banner) mengingatkan saya dengan Emily Blunt di Sicario. Eh ternyata sutradaranya memang yang nulis Sicario. Dan pujian terakhir diberikan kepada sutradara sekaligus penulis cerita Taylor Sheridan yang berhasil membuat film yang lekat di hati penonton. Meski itu menyakitkan.

Wind River | 2017| Taylor Sheridan | Jeremy Renner, Elizabeth Olsen | Rate: 4

Advertisements

Read Full Post »

arrivalposter

Apa jadinya kalau tiba tiba ada pesawat alien berbentuk cobek raksasa yang parkir tak jauh dari tempat tinggalmu? Mungkin kamu akan segera memberitahu bapakmu, ibumu, kakakmu, adikmu bahkan kucingmu, berbarengan dengan postinganmu di media social setelah terlebih dahulu mengambil gambar pesawat itu. Kemudian jadi rame. Semua orang tahu. Dan kemudian semuanya pun kompak bertanya; mau apa itu pesawat alien kemarih?

Pertanyaan itu hanya bisa dijawab dengan tepat oleh alien yang bersangkutan. Sementara manusia dan hewan hewan hanya bisa menduga duga sahaja. Untuk bisa mengetahui jawaban tersebut, tentu harus bertanya langsung dengan aliennya. Inilah yang terjadi di film Arrival, dan yang mewakili pemerintah Amerika untuk ‘bicara’ dengan tamu tak diundang itu ialah seorang pakar bahasa bernama Louise Banks (Amy Adams) dan Ian Donelly (Jeremy Reiner), seorang ilmuwan. Mereka berdua, berserta beberapa orang dari pemerintah mendatangi cobek raksasa tersebut. Pesawat itu memang mirip cobek. Meski dengan bentuk lebih lonjong memanjang, dan warnanya sama hitam. Buat yang tidak tahu apa itu cobek, cobek ialah untuk alat membuat sambal bersama dengan pasangannya, ulekan. Ketika membuat sambail, cabai yang akan ditumbuk ditempatkan di sebuah wadah terbuat dari batu berwarna hitam. Itulah cobek. Jangan ketukar sama cebok lho ya. Kalau cebok, itu waktu kamu kebanyakan makan sambal setan terus mules mules di kamar mandi, udahannya harus cebok. Ceboknya pakai apa, enggak usah dibahas kali ya. Ceboknya sama siapa, ini juga enggak usah dibahass.

Jadi, dua orang ahli itu kemudian berhasil bertemu dengan alien tersebut setelah masuk ke dalam pesawat yan ternyata membuka secara otomatis setiap 18 jam. Alien tersebut bentuknya seperti cumi cumi raksasa, dimana tentakelnya bisa mengeluarkan semacam ‘tinta’ yang akan membentuk sebuah gambar berbentuk lingkaran yang diyakini sebagai bahasa alien. Louise dan Ian kemudian membawa huruf huruf tersebut untuk cari tahu artinya, dan bagaimana cara bekerjanya. Sementara itu tekanan datang dari pemerintah, yang ingin segera mengetahui apa maksud alien tersebut datang karena negara negara lain yang juga kedatangan pesawat serupa sedang berusaha menyerang pesawat alien tersebut.

Arrival berbeda dengan film film alien seperti Independece Day, Aliens, Prometheus yang lebih ke ranah action. Arrival cenderung ke drama. Mengenai bagaimana caranya menerjemahkan huruf huruf alien agar bisa berkomunikasi dengan benar. Dan juga bagaimana proses penerjemahan itu yang berpengaruh besar terhadap kehidupan Louise. Kehidupan Louise inilah yang sebenarnya menjadi inti dari film ini. Potongan potongan kenangan yang terus menghantui pikirannya, pelan pelan akan terkuak pada akhir film menyisakan sebuah gambaran yang sama sekali berbeda dengan apa yang telah saya pikirkan. Twist yang  tidak hanya mengejutkan, tapi sekaligus membuat film ini menjadi sebuah sajian sci-fi yang tidak hanya menegangkan, tapi juga mengharukan.

Ketegangan yang dimaksud lebih ke atmosfernya yang haunting. Maksudnya seperti lagi jalan di sebuah gang sepi waktu malam malam sendirian, lalu ada suara burung hantu. Rasa menakutkan yang tidak membuatmu terlonjak, melainkan memakunya di kursi, dengan bulu kuduk meremang sedikit. Sedikit saja. Ketegangan ini dihasilkan dari iringan scoring yang efektif sekali menciptakan suasana menghantui, ditambah dengan design pesawat yang memang sangat unik. Ya, ketegangan ini memang salah satunya terjadi manakala sedang memasuki badan pesawat alien tersebut.

Sementara rasa haru baru bisa dirasakan setelah film ini habis. Setelah semua kepingan kepingan tersusun sempurna. Karena memang Arrival bukan film yang disajikan seutuhnya sekaligus, harus disusun perlahan lahan sehingga harus menunggu sampai film benar benar berakhir untuk bisa tahu apa yang sebenarnya ingin disampaikan.

Arrival merupakan persembahan pertama Dennis Villeneuve di tahun ini, sebelum Blade Runner 2049 tayang. Dan, seperti sebelumnya, Arrival pun lebih dari cukup untuk memuaskan saya. Memang tidak semindfuck Enemy, tapi Arrival punya cerita yang lebih kompleks dan debatable ketimbang filmnya yang lain. Intinya, bagi kamu kamu yang mencari film action, atau film dengan jalan cerita yang lurus lurus saja, lebih baik tidak menonton film ini. Arrival dianjurkan untuk mereka yang menggemari drama, dan tentunya fans dari Dennis Villeneuve  yang sudah menunggu nunggu filmnya.

Akhirnya, Arrival memang berbeda dengan film film alien yang lainnya. Mulai dari design aliennya yang merupakan gabungan antara hewan cumi cumi, laba laba, gajah dan ikan paus. Silahkan bayangkan sendiri, atau berdua juga boleh. Bentuk kapalnya yang terlihat kuno, dan sederhana, nyaris tanpa interior selayaknya kapal ruang angkasa. Cara manusia memasuki kapal itu juga belum pernah saya lihat di film alien sebelumnya. So, angkat topi buat pak sutradara yang berhasil mengadaptasi cerita pendek karangan Ted Chiang yang berjudul The Story Of Your Life dengan baik sekali.

Rate 4.5

Read Full Post »